Kajian Pengaruh Abu Vulkanik Terhadap Batu Candi Borobudur

 Hasil Kajian & Artikel Cagar Budaya

 

Candi Borobudur berada di kawasan yang dikelilingi oleh gunungapi, salah satunya yang sangat aktif adalah gunung Gunung Merapi. Erupsi besar yang terjadi pada Oktober-November 2010 menghasilkan material erupsi yang sangat banyak. Salah satunya adalah abu vulkanik yang tersebar jauh dan jatuh ke wilayah lain yang luas termasuk menutupi kawasan Borobudur. Abu vulkanik yang menutupi Candi Borobudur dari erupsi tahun 2010 secara umum telah berhasil dibersihkan. Sisa abu vulkanik yang telah masuk ke sela-sela batu dan saluran drainase juga telah ditangani. Namun masih diperlukan kajian untuk mengetahui dampak yang telah terjadi maupun yang kemungkinan dapat terjadi di masa yang akan datang. Tujuan yang hendak dicapai dalam pelaksanaan studi ini adalah untuk mengetahui dampak abu vulkanik secara langsung terhadap candi yang diobservasi secara visual (berdasar pengamatan langsung). Tujuan kedua adalah untuk mengetahui dampak abu vulkanik yang diobservasi pada permukaan batu yang dibiarkan tertutup abu vulkanik pada jangka waktu yang lama. Selanjutnya adalah untuk mengetahui dampak abu vulkanik terhadap perubahan mineralogi dan kimiawi batu andesit di laboratorium. Dan yang terakhir adalah untuk mengetahui dampak aktivitas gunung api terhadap beberapa cagar budaya berbahan batu andesit.

Metode yang dilaksanakan meliputi beberapa tahap yang masing-masing dilaksanakan secara terpisah. Pertama pengamatan dampak abu vulkanik terhadap permukaan batu candi secara visual langsung dengan wawancara beberapa orang yang sering berada di candi sebelum, selama erupsi, selama penanganan, dan setelah selesai penanganan. Tahap selanjutnya adalah pengamatan batu yang dibiarkan tertutup abu vulkanik dengan cara diamati setiap 6 bulan. Berikutnya adalah percobaan laboratorium dengan perendaman batu dalam larutan abu vulkanik dan larutan asam sulfat untuk simulasi, serta analisis laboratorium. Untuk mengetahui dampak material gunung api terhadap beberapa candi andesit yang pernah terkena dampak langsung dilakukan studi banding dan observasi lapangan.

 

Kesimpulan yang dapat diambil pada kajian ini adalah permukaan batu Candi Borobudur yang diobservasi secara visual tidak mengalami perubahan yang siginifikan akibat dampak erupsi Gunung Merapi. Permukaan batu yang dibiarkan tertutup abu vulkanik setelah diobservasi menunjukkan tidak mengalami perubahan kenampakan, warna, mapun kekerasan permukaan setelah observasi 6 bulan dan 12 bulan. Hasil simulasi di laboratorium dengan cara merendam sampel batu andesit dalam larutan abu vulkanik menunjukkan tidak mengalami perubahan yang siginifkan secara mikroskopis, kimia, dan petrografi (mineralogi). Simulasi dengan larutan asam sulfat berbagai konsentrasi menunjukkan batu mengalami perubahan kimia, mikroskopis, dan mineralogi pada pH 3, dan mulai menampakkan perubahan pada pH 4. Pada pH di atas 4 serta dalam larutan abu vulkanik tidak mengalami perubahan. Hasil observasi lapangan terhadap beberapa candi yang pernah terkena dampak material erupsi gunung merapi menunjukkan tidak adanya dampak pelapukan material yang signifikan.

 

 

untuk artikel selengkapnya silahkan mengunduh disini

Related Posts