Konservasi DAS (Daerah Aliran Sungai) Dalam Upaya Perlindungan Kawasan Situs Biting Kabupaten Lumajang

 Hasil Kajian & Artikel Cagar Budaya

Aliran sungai sebagai sumber kehidupan dan media untuk mensucikan, telah menampatkannya dalam urutan teratas unsur alam yang paling mempengaruhi jalannya perkembangan peradaban manusia. Tidak mengherankan apabila banyak ditemukan bangunan suci dan perbentengan kuno berdekatan dengan aliran sungai. Disamping bernilai manfaat, aliran sungai juga memiliki sisi negatif yang bersifat merusak, sehingga dikhawatirkan akan berdampak buruk pada bangunan suci dan perbentengan yang kini telah menjadi bangunan cagar budaya. Melihat kondisi tersebut dan juga kondisi di lapangan yang cukup mengkhawatirkan, maka perlu dilakukan suatu langkah konservasi DAS (Daerah Aliran Sungai) yang bersifat spesifik menangani situs cagar budaya yang bersinggungan langsung dengan aliran sungai. Kajian ini masih bersifat penelitian awal, sehingga metode yang digunakan bertumpu pada pengamatan dilapangan dan pengkajian dnegan menggunakan pendekatan bidang keilmuan lain terkait permasalahan. Harapannya, upaya dan perhatian konservasi situs cagar budaya tidak hanya bertumpu pada objek arkeologisnya saja, akan tetapi juga harus memperhatikan lingkungan sekitar yang juga berpotensi merusak.

Untuk artikel selengkapnya silahkan mengunduh disini

Related Posts